Hidup itu Sangat Singkat

18 Juli 2014

Masih bergidik aku kalau mengingatnya! Terbayang kalau kejadian itu benar-benar terjadi, gak mungkin aku menulis postingan blog ini.

Kejadiannya terjadi di hari Senin lalu, saat aku dan teman kantorku mau ke Bank Mandiri untuk menukar uang receh.

Temanku ini gak mau naik jembatan penyeberangan, karena beliau sudah berumur, katanya. Aku sebenarnya gak suka menyeberang lewat jalan raya, pasti bercapek-capek ria menyeberang naik jembatan. Tapi karena menemani temanku ini, okelah… Aku ikut menyeberang lewat jalan raya.

Ih…

Ruas pertama, diseberangi dengan aman.

Ruas kedua…

Tiba-tiba ada kopaja ngebut di jalur busway. Untung saja temanku itu menarik bajuku, kalau tidak…………

T_T

Astaghfirullah…

Alhamdulillah usiaku masih lebih dari hari itu. Tapi aku benar-benar tersadar sekarang. Usia kita tidak ada yang tahu sampai di mana! T_T


Danda yang Gak Rapi, Bikin Capek Hati T_T

24 Oktober 2013

Entahlah, hari-hari belakang ini manajemen waktu aku kacau sekali. Aku super duper pelupa… huhuhu…

Aku sering lupa naruh buku catatan kecilku, padahal isinya pesenan orderan..
Aku juga lupa naruh bolpenku, padahal, as civil servant like me, bolpen itu senjata!!!…
Aku bahkan sempet kehilangan hape fleksiku selama seminggu!!!
ketemunya di tas juga padahal! Aneh, ya!

Aku sempet googling loh, gimana cara ngotak-ngotakin pikiran, supaya semuanya teratur gak berantakan.

Suer, sampe googling!!! ^_^

Soalnya aku kan paling gak suka situasi berantakan. Isi tas besarku adalah 10 tas kecil, yang berisi macam-macam barang supaya gak berantakan. 🙂

Andai saja otak bisa disekat-sekat ya… Hahaha…

Dan sekarang, pas aku mau cari kopi resep dan kuitansi dokter kemaren, punya Zimam. Eh, gak ketemu… hehehe…

Apa harus bertapa dulu kali, ya, meditasi 40 hari 40 malam, biar kopi resep n kuitansi itu muncul?

Huft…


Oh Tembokku….. T_T

25 September 2013

Ceritanya gini…

Dua hari yang lalu, seorang kurir agen ekspedisi terkemuka datang mengantarkan paket untukku, paket yang gak saya duga kedatangannya. Karena di rumah hanya ada asisten rumah tangga, dialah yang menerima paket. Percakapan ini adalah cerita ART saya, dan dia tidak suka berbohong.

Kurir: ini nomer 18, mbak?
ART: gak tau, ya pak, saya baru di sini.
Kurir: nggak, soalnya ini KALAU BUKAN SAYA yang nganter, gak bakalan ketemu.

ART bingung dan menerima paket itu, dia mengawasai si kurir. Si agen menengok ke rumah di kanan dan di kiri rumah saya. ART saya bersumpah melihat si kurir membawa spidol besar saat itu. Dan yang pasti, tembok rumah saya masih bersih.

Dan selang beberapa waktu, ART menengok kembali ke luar, dan menemukan tembok rumah sudah dicorat-coret dengan spidol besar.

DSCN0899

ART kebingungan, tapi seperti biasa, gak nelpon saya untuk melapor.

Sore hari saya pulang, kaget, lihat coretan besar di dinding rumah, well, sebenernya ini bukan dinding asli rumah saya. Ini dinding TETANGGA saya! Terus terang saya agak gak enak hati sama tetangga sebelah kiri yang dindingnya dicoret dengan nomer rumah saya. Tapi saya masih berpikiran positif, “Oh, mungkin pak RT atau tuan rumah yang nulis.” ya, saya cuma ngontrak di rumah itu.

Malamnya, ART lupa memberitahu saya, tadi malam dia ingat, dan menceritakan semuanya. Kaget! Karena ART pun yakin, tulisan itu baru ada setelah kurir tersebut pergi dan tidak ada seorang pun di luar sana selain si kurir

Siapa yang tidak marah? Apa hak si kurir mencoret tembok rumah saya hanya karena saya tidak memasang nomor rumah?

Lagipula, banyak fakta yang menyebutkan bahwa menemukan rumah saya itu sangat mudah!!

1. Sejak tinggal di rumah itu, bulan Juli 2013, saya sudah sering menerima paket dari agen ekspedisi terkemuka itu, gak baru sekali! sering! dan gak ada tuh yang nyasar!

2. Kalaupun nyasar, kan ada nomor hape saya di sana! Buat apa pihak agen minta nomor hape penerima? Buat pajangan? Biar bisa diajak chatting WA? Come on!!!

3. “Kalo bukan saya nyang nganter gak bakalan ketemu.” SOOOO AROGANT!!!! sudah dibilang kan, aku nerima paket gak cuma sekali, tapi berkali-kali, dan gak ada tuh yang nyasar!

Lagian, sekalipun si kurir nyasar, dia sama sekali gak punya hak nyoret-nyoret tembok orang!!!

Dia yang nyasar, kok penerima paket yang dimarahin? Tugas dia kan cuma nganterin paket, udah!!! Nomer hape jangan dianggurin!!!

Sekarang aku lagi berusaha menghubungi Agen ekspedisi itu, saya malu sama tetangga, tembok dia dicoret-coret dengan nomer rumah saya, kan saya yang kena!

Harapan saya cuma satu, tembok saya, eh, tembok tetangga saya itu dibersihkan!!!

Kalau memang si kurir gak bersalah.. Buktikan!

DSCN0898 DSCN0897