January Full of Memory … (Part 1)

WhatsApp Image 2018-02-03 at 12.20.54

Januari 2018 merupakan bulan penuh kenangan buatku. Aku ragu apa aku bisa melupakan bulan ini.

Sejak awal Januari, aku menantikan kelahiran Baby K. Kami mulai membuka lagi kamus bahasa Sanskerta dan mencari nama yang bagus untuk Baby K. Dia sudah punya nama depan, dan nama belakang, tapi belum punya nama tengah. Sesuai kesepakatan, nama tengah anak-anak laki-laki Zulkifli diambil dari bahasa Sanskerta.

Tanggal 11 Januari 2018, yang terkenal karena lagu Gigi itu, aku mulai merasakan konstraksi yang konsisten setiap setengah jam dengan durasi sekitar 30 detik.

2018-03-02-15-16-23

Hari Sabtu-nya, aku dan Pak Suami beserta Abang Zimam berangkat untuk periksa ke obgyn. Ternyata sudah bukaan 1. Tapi aduhai boooo kontraksinya.

Untungnya, aku sudah beberapa kali berlatih prenatal gentle yoga dan teknik pernafasannya sangat membantu dalam mengatasi kontraksiku.

Tanggal 15 Januari 2018, hari Senin, adalah hari terakhir aku bekerja. Malam sebelumnya aku tidak bisa tidur karena kontraksi yang aku rasakan makin kuat. Akhirnya aku lemas di kantor. Memang, Baby K “bergerak” di malam hari, kontraksi malam lebih kuat daripada kontraksi siang, karena itu aku hanya bisa tidur di siang hari karena malam harinya aku selalu terbangun karena kontraksi.

Esoknya, hari Selasa, 16 Januari 2018, di malam hari sepulang Pak Suami dari kantor, kami mengunjungi RS Hermia untuk periksa. Kontraksi makin kuat. Ternyata masih bukaan 1 saja. PIhak rumah sakit menyarankan agar aku menginap, tapi aku mau pulang. Entah, aku serasa punya feeling harus pulang. Akhirnya aku diijinkan pulang dengan oleh-oleh nasihat, kalau kontraksi nambah, atau bekas sesar nyeri, atau keluar air atau keluar lendir, segera ke rumah sakit.

2018-03-02-15-22-13

Tepat seminggu sejak kontraksi pertama datang. Bukaan masih saja bukaan 1 sedang kontraksi intensitas maupun durasinya makin sering dan lama. Dari seorang teman yoga, aku mendapatkan kontak seorang doula yang juga praktisi akupresure, yang bisa melakukan akupresur untukku dan membantu nambah bukaan. Aku hubungi dia, namanya Mbak Felicia Pukiat, dan kami pun janjian bertemu hari Jumat.

Kamis, 18 Januari 2018, kontraksiku makin nambah, sampai-sampai aku hampir menangis, lupa semua ajaran nafas dari prenatal gentle yoga, yang ada hanya rasa nyeri di sekujur tubuh bagian bawah, terutama sebelah kemaluan dan anus. Namun seorang teman yang juga obgyn mengingatkanku bahwa kontraksinya orang VBAC memang lebih nyeri ketimbang kontraksinya yang belum pernah SC. Well, noted then.

2018-03-02-15-19-27

Akhirnya karena aku merasa tidak kuat, aku ajak suamiku untuk mengantarku ke rumah sakit esoknya. Janjian dengan Mbak Felicia aku pindahkan ke rumah sakit karena aku memang mau periksa.

Jumat, 19 Januari 2018. Dengan sisa tenaga aku turun dari motor di depan UGD Hermina Jatinegara. Pak Suami memarkir motor, (rencananya) aku mendaftar ke resepsionis UGD.

Ternyata kontraksi datang sesaat aku duduk di depan resepsionis. Segera saja dia memanggil security dan membawa kursi roda agar aku bisa dibawa ke ruang VK. Dan ternyata, karena melihat kontraksiku yang hebat, walaupun diperiksa masih saja bukaan 1, aku disuruh (kalau gak mau bilang dipaksa) menginap.

Doulaku datang dan memijatku, bukaan langsung nambah jadi bukaan 3, wow. Gimana aku gak merekomendasikan akupresure? 🙂

Setelah semalaman berkutat dengan rasa nyeri kontraksi, berdamai (dengan bantuan doula) dengan rasa nyeri itu, dan akhirnya benar-benar berhasil menjadikan nyeri kontraksi sebagai gelombang cinta (sebelumnya aku heran, kok bisa nyeri kontraksi dibilang gelombang cinta, ini nyeri!!!!), Sabtu, 20 Januari 2018, pukul 12.28 siang, aku melahirkan Baby K dengan proses VBAC. SUKSES!!!!!

2018-03-02-15-25-45

Namun, Kei lahir dengan tubuh biru dan tangisan tertahan seperti sesenggukan. Siapa sangka, tangisan sesenggukan itu adalah suara terakhir Kei yang aku dengar.

Kei hanya sebentar ditaruh di perutkku, dia kemudian diambil dan dirawat oleh suster dan dokter anak. Sementara aku? Dijahit!

Aku pun dipindahkan ke ruang perawatan umum, Kei dipindahkan ke NICU. Kisah tentang Baby K pun dimulai.

Karena lahir dengan kelainan, ketuban hijau keruh seperti kuah kacang ijo (kata Pak Suami, aku gak lihat sendiri), badan kebiruan (walau kemudian memerah), nafas tersengal, nangis sesenggukan dan tidak teriak, segala macam pemeriksaan dilakukan terhadap Kei. Jantung, otak, paru-paru. Dan terlihat bahwa paru-parunya kotor, obgynku curiga Kei kena pneumonia, dia bertanya apakah suamiku merokok, atau aku berada di lingkungan perokok. Aku pun teringat akan satu tempat di kantor yang sering aku pakai untuk tidur siang, di mana di sana sering tercium bau rokok. Well, aku tak tahu lah.

Baby K dirawat dengan status saturasi oksigen hanya 70%, dia pun bernafas dengan dibantu ventilator. Namun, ventilator di Hermina Jatinegara kurang (apaaa gitu) sehingga tidak bisa sempurna menyemprotkan oksigen ke paru-paru Kei. Mereka butuh suatu alat bernama HFO (High Frequency Oscillation), yang bisa menyemprotkan oksigen dengan lebih halus dan lebih kuat untuk Kei. Biasanya, mereka menyewa dari beberapa rumah sakit mitra. Namun, saat Kei memerlukan alat itu, semua alatnya sedang dipakai. Opsi berikutnya adalah merujuk Kei ke rumah sakit dengan fasilitas HFO. Semalam suntuk Pak Suami beserta staf NICU di Hermina mencari RS dengan HFO itu. Yah, mungkin bukan rejeki kami, sampai dengan tengah malam mencari, tak satu pun RS yang kami hubungi available untuk menjadi rujuak Kei. Dan sejak malam itu kondisi Kei terus menurun.

36 jam Kei bertahan dengan saturasi 70% aja, artinya paru-paru kecilnya hanya bisa menyerap 70% oksigen saja, dan itu harus dibagi ke jantung dan otak. Akhirnya pada Minggu malam Senin, jam 00.28 tengah malam, kami, aku dan suamiku mengantar Kei pergi kembali ke pangkuan Ilahi dengan kondisi saturasi akhir oksigen yang mampu diserapnya adalah 34%

2018-03-02-15-26-38

Posisiku saat itu masih di rumah sakit, dan akan pulang hari Senin, rencananya Kei memang akan ditinggal di NICU (bila dia bertahan). Oya, boleh aku bercerita satu hal sedih? Apabila Kei bertahan sampai Senin pagi, ada HFO yang kemungkinan free dan bisa dipakai loh. Tapi ya, dia pergi duluan.

Satu hal yang membuat aku bersyukur adalah, kepergian Kei sama sekali tidak memberatkan orang tuanya.

Setelah Kei pergi tengah malam itu, kami berdua tidak bisa tidur. Aku minta suamiku pulang untuk melakukan hal terberat dari semua kisah ini, memberitahukan kabar ini kepada seluruh keluarga. Jujur saja, hal yang paling berat setelah melepas kepergian orang yang kita cintai itu adalah MENGABARKAN HAL INI KEPADA ORANG-ORANG YANG KITA CINTAI LAINNYA.

Dan aku minta ijin untuk menangis sepuasku di kamar perawatan sendirian.

Pagi hari datang, ternyata adik sepupuku, dan sahabatku sudah ada di rumah sakit, untuk menjemputku dan Baby K, bahkan sebelum Pak Suami tiba.

Sekitar jam 10 pagi, aku pulang membawa jenazah Baby K. Ternyata di rumah, sudah dipasangi terpal, kafan dan pemandi jenazah sudah siap, liang kubur sudah digali, nisan sudah dibuatkan. Betapa aku sangat terharu akan kesigapan para tetanggaku ini. Sebelumnya aku juga dibuat terharu akan kesigapan teman-teman alumni angkatan 9 Taruna Nusantara yang ikut memantau perkembangan Kei dan aktif mencari informasi atas ketersediaan HFO di rumah sakit lain yang bisa disewa.

Akhirnya, Baby Kei sudah selesai dimandikan, dikafani, dan siap dibawa ke musholla untuk disholatkan pada pukul 11.30WIB. Saat adzan zhuhur tiba, Baby K dibawa ke musholla. Sesaat setelah sholat zhuhur, dia disholatkan kemudian dimakamkan. Sebuah prosesi pemakaman sederhana yang dihadiri lebih banyak orang dari yang aku pikir sebelumnya. Ayahnya lah yang menguburkannya, mengadzankannya sekali lagi, dan menutup liang lahatnya.

DSC_0768

Ternyata kami punya banyaaaaaakkkkk sekali orang yang sayang pada kami. Terbukti hari itu dari pagi sampai malam banyak sekali orang yang datang berkunjung. Bahkan ada karangan bunga dari kantorku.

WhatsApp Image 2018-02-03 at 16.14.24

Yang di atas ini diklaim jadi milik Abang Zimam dan hanya boleh dibongkar atas ijinnya Hehe..

Baby K ternyata sesuai dengan namanya. Aku menamakannya K dari kata KADO, karena dia memang kado buat kami. Tapi kami ingin memanggilkan Kei, maka kucari di kamus bahasa Jepang, dan menemukan kata Kei(hin) yang artinya Hadiah, aku kombinasikan dengan kata Ta (dari Ta-nya NobiTa), yang artinya besar. Keita, hadiah besar. Alkeita, sebuah hadiah besar.

Ayahnya memberi nama Wiradharma. Wira adalah panglima atau pejuang, dharma adalah berwelas asih. Wiradharma artinya pejuang yang berwelas asih. Zulkifli, diambil dari nama ayahnya, adalah nama Nabi yang sanggup diberi tanggung jawab dan suka beribadah. Dan Keita, walau usianya hanya 36 jam, benar-benar sebuah kado besar, pejuang tangguh yang welas asih dan sanggup diberi tanggung jawab. Karena proses dia di dalam perut, melahirkan dia, merawat dia walau singkat, sampai melepas kepergiannya, memberikan sesuatu yang baru bagi hubunganku dengan suami.

Tidak hanya itu, nama Keita ternyata memberikan kado besar lain yang tidak kami sadari. Karena menurut keyakinanku, bahwa semua bayi lahir dalam keadaan suci dan ketika dia kembali ke Sang Pencipta maka dia kembali dalam keadaan suci dan masuk surga. Menurut para pemuka agama kami, bayi yang meninggal itu akan jadi “tabungan” orang tuanya di hari akhir kelak. Benar-benar kado besar, kan?

Apakah Januari 2018 berakhir di sini? No! Ada hal lain yang terjadi sampai penghujung Januari. Tapi aku akan menuliskannya lain kali, di Bagian 2. Karena bagian ini kurasa terlalu panjang ^_^

InsyaAllah, sampai ketemu di bagian 2, ya.
Yeptirani Syari.

2 Responses to January Full of Memory … (Part 1)

  1. Ardiba berkata:

    Salut sama ketegaranmu..semoga selalu dikuatkan dan tetap menginspirasi…

  2. Yeptirani berkata:

    Makasih mak 🙂
    InsyaAllah kuat 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: